Minggu, 14 April 2013

Sistem Komunikasi Satelit Orbit Rendah

0 komentar
1. Pendahuluan
Perkembangan teknologi selular akhir-akhir ini telah cukup merebak, termasuk di Indonesia. Kini sudah sangat terbiasa kita melihat seorang manajer membawa sebuah handheld berjalan hilir mudik dikantornya atau sedang mengendarai mobilnya. Bagi mereka banyak juga yang merasa cukup dengan pager atau sebagian lain merasa lebih tepat bila membawa keduanya. Tetapi seorang pekerjan supermarket di Hongkong nampaknya lebih menyukai CT-2 handheld, karena mungkin lebih murah biaya langganannya, walaupun untuk itu ia harus mengorbankan tidak dapat dipanggil dari luar. Akhir-akhir ini PT RATELINDO telah memperkenalkan pelayanan fixed service dengan teknologi selular. jadi, bagi mereka yang telah mengajukan pasang baru kepada TELKOM namun karena sesuatu hal ia belum bisa dilayani, maka lebih baik segera memutuskan untuk menjadi pelanggan RATELINDO agar segera bisa mempunyai akses telekomunikasi.

Ilustrasi di atas menggambarkan apa yang disebut sebagai teknologi wirreless-access, yakni teknologi radio yang menggantikan kabel lokal (local loop), sedemikian hingga dalam daerah cakupan tertentu seseorang masih bisa berkomunikasi sekalipun dalam keadaan bergerak. Teknologi wireless yang disebut di atas adalah berdasarkan sistem jaringan radio terestrial, yang terdiri atas stasiun-stasiun basis radio yang terpola dalam sel-sel, yang satu dengan yang lainnya terkait dengan suatu pusat intelijen, dan seluruh jajaran jaringan ini terhubung dengan jaringan telepon tetap (Public Switched Telephone Network = PSTN). Tentu saja daerah cakupan radio-sel tersebut sangat terbatas. Untuk daerah-daerah di luar cakupan, tentunya seorang pelanggan yang ingin berkomunikasi tidak dapat dilayani.

Perkembangan teknologi nampaknya tidak berhenti sampai disini,. Dalam menjangkau daerah yang amat jauh dari perkotaan, misalnya daerah pedesaan maupun daerah terpencil lainnya, termasuk di tengah laut, maka orang merekayasa sistem wireless access yang lain dengan menggunaka teknologi satelit. Dalam hal ini ada dua kemungkinan, pertama menggunakan LEO (Low Earth Orbit Satellites) dan ke dua dengan GEO (Geosynchronous Orbit Satellites). Para ahli telekomunikasi, khususnya ahli jaringan lebih menyukai untuk menganggap LEO/GEO ini sebagai salah satu bentuk dari wireless access, tetapi orang-orang satelit menganggap bahwa LEO/GEO ini sebagai salah satu bentuk Mobile Satellites Services (MSS).
Sistem Wireless dengan Satelit
Sistem komunikasi satelit LEO (Low Earth Orbit) merupakan pengembangan terakhir sistem komunikasi satelit bergerak yang sekarang sudah ada, seperti INMARSAT, AMSC. Sistem komunikaasi satelit bergerak (mobile communications satellites) yang beroperasi sekarang ini menggunakan satelit ang beredar 36.000 km di atas permukaan bumi dan mempunyai waktu edar sekitar 24 jam. Ditambah dengan lintasan yang berimpit dengan bidang katulistiwa, dari suatu titik bumi, satelit kelihatan seolah-olah bergerak (GEO= Geostationary Earth Orbit). Dengan sistem GEO dikembangkan : a) Fixed Satellite Service (contohnya PALAPA INTELSAT, dll) yang memungkinkan terjalinnya suatu hubungan komunikasi dan pertukaran informasi yang sangat handal antara dua titik, tidak peduli apakah informasi tersebut berupa suara (telepon), data maupun video (televisi). b) Satelit Komunikasi Bergerak (Mobile Communications Satellites), yaitu digunakan untuk memberikan jasa pelayanan komunikasi bagi pemakai yang bergerrak, baik di darat, di laut, maupun di udara. Contohnya ialah INMARSAT.

Dengan tingkat pencapaian teknologi yang ada saat ini, sistem GEO ini baru dapat memberikan pelayanan kepada pemakai jasa satelit melewati terminal yang relatif masih mahal dan berukuran transportabel (briefcase size), seperti terminal INMARSATM. Jenis Informasi yang dilewatkannya pun baru suara dan data, dengan kecepatan lebih rendah. Terasa bagi pemakai bahwa terminal ini masih merupakan investasi yang mahal di samping biaya per menitnya juga masih tinggi. Yang diinginkan ialah suatu terminal yang ringan seperti cellular handset type terminal dengan biaya sewa komunikasi terjangkau.

Di lain pihak, seiring dengan perkembangan ekonomi, lintasan GEO ini terasa semakin penuh, sehingga semakin susah untuk mendapatkan "slot" untuk menempatkan satelitnya. Sejalan dengan kemampuan teknologi , orang berpaling lagi ke sistem satelit, yang beredar dengan orbit rendah (LEO= Low Earth Orbit Satellites). Karena orbitnya rendah, waktu edarnya lebih cepat (2 sampai 3 jam) sehingga dari suatu titik di permukaan bumi, satelit kelihatan bergerak dan mengalami waktu-waktu terbit dan terbenam (lihat gambar -1). Maka untuk menjamiin kelangsungan hubungan, perlu diorbitkannya beberapa satelit (sistem satelit), yang diletakkan di angkasa dengan pola tertentu sesuai dengan misi yang diembannya. Susunan demikian disebut konstelasi sistem LEO. Contohnya ialah IRIDIUM dengan 66 satelit yang terletak pada 6 bidang orbit polar dengan 11 satelit pada masing-masing garis edar.

Keuntungannya adalah karena jaraknya dekat, ditambah dengan sistem Vocaded, terminal di bumi bisa berukuran kecil menjadi handheld. Dengan antena yang agak omni, terminal dapat menangkap sinyal satelit dari saat terbit sampai terbenam dalam lintasannya, atau sampai ia dapat menangkap sinyal satelit LEO berikutnya. Namun, untuk keperluan penjejakan satelit, hanya stasiun pengendali (gateway) yang perlu mempunyai antena dengan kemampuan tracking.

Sesuai dengan sifat alamiahnya, baik LEO, GEO maupun MEO ( Medium Earth Orbit dengan ketinggian antena LEO dan GEO) masing-masing mempunyai kelebihan dan kekurangan seperti terlihat dalam Tabel-1. Kekurangan LEO ialah jumlah satelitnya, umumnya lebih banyak untuk mencakup daerah tertentu, dibandingkan MEO atau GEO, yang berarti biaya investasi maupun operasionalnya lebih tinggi. Pada ketinggian edar LEO, umur satelit menjadi berkurang dibandingkan ketinggian MEO atau GEO. Namun seperti telah diuraikan sebelumnya, satelit LEO mampu memberikan daya pancar pada permukaan bumi lebih tinggi dari pada MEO atau GEO, sehingga terminal tipe handheld dapat bekerja. Disamping itu secara teoritis jumlah sel dalam suatu daerah cakupan bisa lebih banyak, yang berarti juga kapasitasnya bisa lebih banyak.

Dengan demikian, sifat yang menonjol dari sistem LEO adalah terminal yang kecil dan "mobile" dengan cakupan global yang memenuhi kebutuhan para pengusaha pada saat ini. Dengan perkembangan teknologi, harganya pun tidak begitu mahal, yaitu harga terminal hanya US $ 1500,- dan biaya pulsa adalah US$ 0.30 s.d. US$ 3.00 permenit.

Dari segi penggunaannya, sistem-sistem LEO dapat dibagi dalam dua sistem:

1. Sistem yang dapat beroperasi dengan mem"bypass" jaringan telekom yang ada. Dalam group ini hanya IRIDIUM yang baru dapat digolongkan kedalamnya (lihat gambar-2).
2. Sistem yang bekerja melalui jaringan telekom yang ada. Sehingga dapaat dianggap sebagai perluasan sistem-sistem Cellular ataupun jaringan telekom yang ada (lihat Gambar-3).

Dalam group ini termasuk : Global Star, Ellipsat, Constellation dan Odessy.
Tidak ada yang aneh dalam desain kedua sistem ini., karena masing-masing ditujukan untuk pasar yang sesuai. IRIDIUM akan menarik pasar-pasar segmen atas (CEO global companies, Luxury pleasure boats, kedutaan-kedutaan, dsb), sedang Global Star dan lain-lain, manrik kalangan dunia usaha menengah keatas. Namun demikian persentase terbesar hubungan komunikasi dari setiap pelanggan, adalah hubungan lokal dan interlokal.
Dalam group kedua ini, Aries dan Odessy hanya menawarkan jasanya di Amerika Serikat. Namun bagi negara-negara berkembang seperti Indonesia, kehadiran sistem LEO tidak hanya dapat dimanfaatkan oleh pangsa pasar selular dan traveller, namun juga cocok untuk daerah terpencil dan daerah pedesaan, yang membutuhkkan akses ke dalam jaringan PSTN. Dengan cara tradisional, bisa saja untuk daerah tertentu-karena kondisi geografisnya-biaya akses ke PSTN mahal serta implementasinya relatif lebih lama. Dengan sistem LEO yang tepat, akses ke PSTN bisa dalam waktu yang amat singkat dan biaya bisa lebih murah. Tetapi dengan sistem LEO, seperti juga dengan sistem INMARSAT, hanya dapat dilewatkan sinyal yang kecepatannya relatif rendah. LEO tidak/belum difikirkan untuk menggantikan fixed satellite service yang kecepatan bitnya umumnya cenderung tinggi.
II. Peta Per-LEO-an Dunia
2.1 IRIDIUM

a. Mulai dicanangkan tahun 1987 dan sekarang sudah cukup jauh dalam konsep dan proses implementasi dan diperkirakan akan mulai operasi secara komersial tahun 1998.
b. Sistem ini punya kelebihan yaitu dapat menghubungkan mobile dengan mobile di manapun di muka bumi ini, dan dengan mem-bypass jaringan-jaringan telekomunikasi yang ada (PSTN).
c. Dengan jumlah gateway station yang terbatas (sekitar 10 buah dikawasan ini), pemilik gateway mempunyai beberapa hak khusus. Gateway yang ditawarkan di kawasan ini adalah : Jepang, Cina, Hongkong, Thailand, Philipina, Singapura, Indonesia dan Australia.

2.2 GLOBAL STAR

a. Global Star didesain untuk hubungan mobil dengan mobil, dan mobil dengan fixed station melalui jaringan telekomunikasi yang ada (PSTN). Jadi, sistem ini ditujukan untuk meluaskan jangkauan SISKOM yang ada, baik mobil maupun fixed, untuk mencakup daerah-daerah yang remote.
b. Harga investasi dan biaya pembicaraan cukup rendah serta gateway dapat didirikan dimana saja.
c. Akan mulai operasi secara komersial pada tahun 1997

2.3 INMARSAT P21

a. Masih pada tahap konsep
* Baru menentukan akan memilih sistem MEO.
* Pengembangan secara bertahap dari INMARSAT-M baru kemudian ke INMARSAT-p.
b. Secara tentative, operasi komersial dimulai tahun 1998 juga.
c. Dari segi probabilitas diperkirakan proyek P-21 akan lebih banyak pendukungnya, mengingat INMARSAT sudah beroperasi selama 12 tahun, serta INMARSAT-p ini dapat dianggap sebagai penambahan jenis jasa.
d. Hampir semua anggotanya bisa berpartisipasi dalam pembuatan satelit, penyediaan terminal dan lain-lain, seperti yang berlaku pada INMARSAT sekarang.
e. P-21 diperkirakan juga memerlukan investasi sebesar 2 BUS, dan INMARSAT hanya menganggap IRIDIUM sebagai saingan utama.

2.4 ELLIPSAT

a. Ellipsat mempunyai lintasan elliptis yang daerah operasinya boleh dikatakan sudah merupakan lintasan MEO.
b. Untuk cakupan global, sistem ini hanya memerlukan 18 satelit.
c. Pada saat sekarang, kapasitasnya masih terbatas karena lintasan yang cukup tinggi. Ini juga terlihat dari biaya pulsa sebesar US$ 0.60 per menit.
d. Ellipsat mempunyai satu konstelasi satelit yang mencakup hanya daerah equatorial.
e. Ellipsat sudah mempunyai partner di Indonesia yaitu Maharani Group.
f. Sistem ini juga akan beroperasi sekitar 1997.

2.5 Sistem LEO lainnya

Sebenarnya masih ada sistem LEO lainnya seperti : ARIES (Constelation Comm.) dan Odessy (TRW). Namun, kelihatannya mereka belum menawarkan secara serius ke Indonesia. Secara garis besar, perbandingan antara sistem-sistem LEO ini diperlihatkan dalam tabel-3 - dalam word 95.
III. Pemakai Potensial Sistem Leo di Indonesia
3.1 STKB-Nasional

a. Jumlah pelanggan STKB pada tahun 2000 diperkirakan akan mencapai 450.000 s.d. 600.000 pelanggan.
b. STKB Nasional pada tahun 2000 diperkirakan belum akan mencakup seluruh wilayah Indonesia karena kebutuhan investasi yang besar, terutama Indonesia Bagian Timur. Sehingga sistem LEO mempunyai kesempatan untuk menawarkan kapasitasnya kepada ketiga penyelenggara STKB Nasional (EN-CPS-TELEKOMUNIKASI.HRP), sehingga daerah operasi mereka segera mencapai cakupan Nasional. Selain itu perluasan daerah cakupan untuk daerah-daerah yang marginal pun akan lebih menguntungkan dengan LEO daripada membangun Repeater Station Terrestrial.
c. Jadi, prospek penggunaan jasa LEO di bidang STKB Nasional ini cukup tinggi.
d. Dalam skala internasional, pada saat sekarang jumlah pelanggan sudah mencapai 15 juta dan diperkirakan pada tahun 2000 akan mencapai 100 juta, sedangkan di ASIA jumlah sekarang sudah mencapai sekitar 3 juta yang diperkirakan juga akan meningkat secara tajam.

3.2 Paging Nasional

a. Konsesi sebagai penyelenggara sudah diberikan kepada beberapa perusahaan.
b. Sama halnya seperti pada STKB Nasional, cakupan Nasional dapat segera diwujudkan dengan bantuan sistem LEO ini. Dengan demikian, perluasan daerah jangkauan segera terlaksana dan diharapkan akan dapat mendorong pertambahan jumlah pelanggan.
c. Prospek penggunaan jasa LEO dalam Paging Nasional ini akan cukup tinggi, mengingat juga bahwa biaya perpanggilannya akan jauh lebih rendah daripada biaya pembicaraan.

3.3 Trunking Nasional

a. Konsesi penyelenggara sudah diberikan kepada tiga perusahaan TELEKOMINDO.KOPEGTEL.EN).
b. Sama halnya seperti pada STKB Nasional dan Paging Nasional, cakupan nasional sistem trunking ini segera dapat diwujudkan dengan bantuan sistem LEO ini. Hal ini diharapkan dapat membantu perluasan pemakaian jasa trunking.
c. Penggunaan jasa LEO dalam sistem Trunking Nasional ini juga akan cukup tinggi, dengan pelanggan-pelanggan perusahaan angkutan jarak jauh, bus-bus untuk turis, dll.

3.4 PT TELKOM

Dari rencana PT TELKOM sampai tahun 2003, penetrasi telepon secara Naasional baru akan mencapai kira-kira 3.5 telepon per 100 penduduk. Untuk daerah-daerah Indonesia bagian Timur dan daerah-daerah terpencil, diperkirakan jumlah telepon masih akan sangat rendah. Sehingga diperkirakan, untuk daerah-daerah yang sangat terpencil, penggunaan terminal LEO- apalagi dari sistem yang lebih murah-masih cukup feasible. Biaya telepon dari Jayapura ke Jakarta sudah sama dengan biaya telepon IRIDIUM (US$3 per menit). Sistem LEO akan diproyeksikan dapat memberikan solusi bagi kebutuhan telekomunikasi pedesaan, maupun sebagai komplementer terhadap selular. Dengan demikian, paduan antara LEO dan selular merupakan sistem dengan daya kemampuan penetrasi pasar yang tinggi. karena Handheld, kemungkinan sistem LEO masih jauh lebih murah dibanding VSAT yang beroperasi dengan PALAPA. Sehingga ada daerah-daerah yang sangat remote yang akan memakai terminal LEO. Namun, perlu diingat bahwa sistem LEO ini, karena lebar pitanya relatif sempit, dan juga karena batasan link-budget, hanya terbatas untuk sinyal suara dengan kecepatan sekitar 2.4 s.d. 4.8 kb/s, jauh dibawah kemampuan VSAT yang akan mampu-sesuai dengan perkembangan teknologi-menyalurkan sinyal-sinyal kecepatan tinggi (64 kb/s.2 Mb/s, ..).

3.5 INDOSAT

Untuk hubungan Luar Negeri ini, INDOSAT mungkin dapat menawarkan jasa-jasa tambahan kepada langganan-langganan yang membutuhkan, terutama bagi mereka yang mobilitasnya tinggi dan termasuk "High Income Group", melewati jasa LEO terutama sistem IRIDIUM yang tidak mengenal batas negara. Bagi sistem tipe GLOBAL STAR, sistem LEO hanya akan merupakan perpanjangan tangan PSTN untuk menggapai pemakai di luar jangkauan aksesnya. Sambungan ke luar negeri baru mungkin dengan terlebih dahulu melewati PSTN PT TELKOM serta GATEWAY internasional.

3.6 Komunikasin Kapal

a. Sistem LEO juga dapat menawarkan kapasitasnya kepada INMARSAT ini.
b. Sistem LEO juga dapat ditawarkan secara langsung ke kapal-kapal pantai dan kapal-kapal ikan. Mengingat terminal INMARSAT yang sekarang masih mahal, jasa-jasa LEO ini akan dapat dimanfaatkan oleh kapal-kapal kecil yang banyak beroperasi di Indonesia dan kapal-kapal sungai.

3.7 Pemakai Lain-lain

Bermacam-macam penggunaan lain dari LEO tergantung pada kebutuhan, regulasi dan ekonomi dari bisnis ini. Batasnya adalah imajinasi.

Juli 02, 2008

Teknologi VSAT untuk Berbagai Aplikasi di Masa Depan

1. Pendahuluan
Dewasa ini, pelayanan telekomunikasi memainkan peran yang sangat penting dalam modernisasi kehidupan manusia dan menjadi sangat diperlukan dalam tiap aspek kehidupan seperti bisnis, perdagangan, rumah tangga, industri, dan sebagainya. Secara tradisional, pengembangan-pengembangan infrastruktur jaringan telekomunikasi selama ini menggunakan teknologi terrestrial, tetapi disadari bahwa penyebaran teknologi semacam itu memerlukan biaya investasi yang sangat tinggi dan waktu pengembangan yang lama. Teknologi terrestrial seperti wirelines secara umum telah menunjukkan kinerja yang sangat bagus dalam mengakomodasikan pelayanan umum. Sejak tahun 1990, teknologi satelit dipandang sebagai salah satu teknologi yang sesuai untuk menyediakan solusi yang memadai di beberapa negara.
Pada masa yang lalu, aplikasi-aplikasi satelit kebanyakan digunakan untuk komunikasi jarak jauh (trunk to trunk) dan sejak tahun 1990 sistem-sistem aplikasi satelit telah mampu diperbaiki secara dramatik disebabkan oleh kemajuan dalam teknologi satelit, dan pada akhirnya telah mengubah situasi bisnis satelit. Semua perubahan tersebut terjadi karena didorong oleh meningkatnya permintaan para konsumen untuk hidup dengan kualitas yang lebih baik dan lebih praktis. Berbagai aplikasi satelit jenis baru telah tersedia di pasaran seperti : Satellite Mobile Communication, aplikasi multi media, aplikasi transaksi, dan berbagai aplikasi spesifik (penginderaan jarak jauh, meteorologi, GPS, kedaruratan/emergency).

Saat ini teknologi satelit komunikasi menyediakan kapasitas yang sangat besar baik untuk percakapan telepon maupun untuk transmisi video. Stasiun bumi (ground station) telah berkurang dalam hal ukuran maupun harga bahkan telah memungkinkan untuk ditempatkan di tempat pelanggan.

Kecenderungan akhir-akhir ini dalam sistem-sistem satelit adalah meliputi ketentuan-ketentuan pelayanan satelit langsung ke pengguna akhir dan menyediakan pelayanan-pelayanan dalam cakupan skala regional maupun skala global. Pada dasawarsa yang lalu, ukuran stasiun bumi masih berupa antena besar dengan diameter 10-20 meter, tetapi saat ini ukurannya hanya sebesar telepon genggam. Sebaliknya ukuran dan berat satelit menjadi jauh lebih besar dan sangat canggih. Sebagai gambaran, pada dasawarsa 1970-an, satelit dengan 12 transponder memiliki berat sekitar 200 kg, tetapi sekarang berat satelit bisa mencapai lebih dari 2 ton dengan muatan 10 kW. Kemajuan teknologi dalam bidang elektronik dan teknologi pesawat peluncur satelit memungkinkan kemajuan yang pesat dalam teknologi satelit.

Komunikasi satelit akan memainkan peranan yang sangat penting dalam infrastruktur informasi global dalam menyediakan pelayanan-pelayanan global, personal, dan mobile, melalui akses langsung atau bergabung dengan sistem komunikasi terrestrial melalui apa yang disebut sebagai gateways. Dengan kemajuan teknologi pemroses digital berkecepatan tinggi untuk video menggunakan teknologi kompresi video digital (digital video compression), transmisi radio menghadapi perubahan dalam berbagai aspek industri penyiaran (broadcasting).

Perusahaan-perusahaan komunikasi global cenderung untuk mencari berbagai kesempatan bisnis komunikasi satelit guna menyediakan cakupan telekomunikasi penuh skala global. Diantara proyek-proyek yang sekarang sedang berjalan antara lain: Iridium, Teledesic, Globalstar, Odyssey, ICO. Sedang proyek-proyek yang berskala regional antara lain seperti : ACeS dan AMPT. Kesempatan-kesempatan lain dalam bisnis satelit adalah menyediakan pendistribusian video skala global secara penuh, komunikasi-komunikasi data berkecepatan tinggi, dan Internet berkecepatan tinggi. Pasar pendistribusian video atau satelit penyiaran langsung (DBS, direct broadcasting satellite) tumbuh dengan sangat pesat. Di Amerika pelanggan sistem DBS akan meningkat dari 2 juta sampai sekitar 4 juta. Trend dan pertumbuhan pasar DBS di Amerika secara otomatis akan mempengaruhi pasar global. Sebaliknya penggunaan Internet telah tumbuh secara dramatis hanya dalam waktu 2 tahun terakhir ini. Keterbatasan lebar pita (bandwidth) masih merupakan masalah utama. Penundaan-penundaan dan gangguan-gangguan yang sering membuat frustasi merupakan masalah umum yang sering timbul, dan pemanfaatan satelit diharapkan dapat membantu mengatasi hal tersebut.

Teknologi satelit saat ini menjadi sangat menarik bagi para pelaku bisnis telekomunikasi baik yang berskala global maupun yang berskala regional. Dalam teknologi satelit, semakin tinggi kemampuan yang dimiliki, semakin rendah biaya yang dikeluarkan, dan meningkatnya permintaan-permintaan pelanggan telah menciptakan berbagai kesempatan baru yang luar biasa. Pada akhirnya celah orbit (orbital slot) dan pita-pita frekuensi pada GEO, MEO, maupun LEO menjadi aset yang sangat berharga. Koordinasi frekuensi antara para operator menjadi sangat sulit dilakukan dan hal ini akan menjadi ancaman yang membahayakan bagi bisnis satelit itu sendiri.

2. Perkembangan aplikasi-aplikasi satelit komunikasi

Telah hampir 40 tahun sejak satelit pertama di dunia diluncurkan, sejak saat itu pula berbagai aplikasi satelit dikembangkan. Dan sejak tahun 1964, hampir semua satelit komunikasi berada pada posisi Geostasionary Earth Orbit (GEO). Posisi GEO ini kira-kira berada pada ketinggian 35000 km di atas permukaan bumi. Orbit-orbit pada posisi ini menyederhanakan sistem-sistem operasi dan infrastruktur stasiun bumi. Tiga atau 4 satelit GEO dapat menyediakan cakupan pelayanan telekomunikasi untuk seluruh dunia. GEO menjadi sangat padat, karena kemampuan antena stasiun bumi untuk membeda-bedakan antara satelit-satelit tersebut dibatasi oleh ukuran antena. Karena keterbatasan orbit geostasioner ini, beberapa produsen satelit mengajukan usulan untuk memanfaatkan orbit-orbit yang lebih rendah baik Low Earth Orbit (LEO, 1000 km dari bumi) maupun Medium Earth Orbit (MEO, 10000 km dari bumi) untuk menempatkan satelit-satelit komunikasi yang mereka produksi. Masing-masing jenis orbit tersebut memiliki beberapa keuntungan dan kerugian sendiri-sendiri dan ini tergantung pada aplikasi-aplikasi satelit yang akan dikembangkan.
Pada masa yang lalu, aplikasi satelit GEO kebanyakan digunakan untuk komunikasi analog jarak jauh atau penyiaran TV analog. Bersamaan dengan perjalanan waktu, generasi pertama dari sistem DAMA/SCPS digunakan untuk melayani wilayah rute tidak padat. Pada waktu itu pelayanan percakapan telepon dan faksimil merupakan aplikasi paling utama yang digunakan oleh perusahaan telekomunikasi. Perkembangan teknologi baru seperti piranti elektronik digital dan pesawat peluncur satelit telah secara dramatis mengubah penggunaan aplikasi-aplikasi satelit dari aplikasi data kecepatan rendah sampai aplikasi data berkecepatan skala gigabit. Munculnya permintaan-permintaan atas berbagai aplikasi satelit telah mendorong para produsen satelit untuk melaksanakan konsep-konsep baru dan menerapkan teknologi-teknologi yang lebih efektif biayanya seperti improve power (EIRP and linearity), lifetime (lebih dari 15 tahun), serta pemakaian ulang polarisasi dan frekuensi, maupun fleksibilitas muatan.

2.1. Aplikasi-aplikasi VSAT di masa depan
Hampir 30 tahun Fixed Satellite Services (FSS) telah digunakan untuk menyediakan berbagai komunikasi di beberapa wilayah di dunia. Satelit-satelit FSS ini berada pada lokasi orbit geostasioner (GEO) sehingga terminal bumi dapat dijaga pada posisi yang tetap. Pada masa lalu, kebanyakan aplikasi FSS adalah untuk menyediakan komunikasi-komunikasi dua arah (pelayanan percakapan telepon, faksimil, komunikasi data) dan penyiaran TV.
Beratus-ratus satelit FSS telah diluncurkan pada lokasi di orbitnya masing-masing oleh negara-negara maupun perusahaan-perusahaan dari seluruh dunia. Saat ini, celah orbit dari GEO telah penuh (padat) sehingga untuk pemilik satelit baru sangat kesulitan untuk masuk dan menemukan celah orbit yang baru dan tepat bagi satelitnya.

Kemajuan teknologi komputer dan elektronik telah mengubah situasi bisnis satelit FSS. Sistem satelit FSS mempunyai kapasitas sangat besar dengan harga sistem yang relatif rendah termasuk biaya penyediaan terminal VSAT. Kecenderungan ini mengakibatkan sistem satelit FSS menjadi bisnis satelit yang sangat menarik. Saat ini ketentuan-ketentuan pelayanan satelit langsung ke lokasi pelanggan dilakukan dengan menggunakan terminal VSAT. Sistem-sistem satelit FSS menyediakan berbagai aplikasi pada para pelanggan. Aplikasi-aplikasi tersebut tidak terbatas hanya untuk percakapan telepon, faksimil, penyiaran TV, ataupun pelayanan komunikasi data berkecepatan tinggi saja, tetapi juga meningkat ke pelayanan-pelayanan baru seperti multimedia, direct to home (DTH), akses Internet, video conferencing, Satellite News Gathering (GNS), frame relay, Digital Audio Broadcasting (DAB), dan berbagai bentuk pelayanan baru lain yang memiliki nilai tambah. Contoh-contoh berikut adalah aplikasi-aplikasi FSS yang telah tersedia di pasaran saat ini.

2.1.1. Pelayanan-pelayanan untuk penyiaran TV, faksimil dan percakapan telepon
Pada masa lalu, sistem satelit FSS digunakan untuk pelayanan-pelayanan percakapan telepon, faksimil dan penyiaran TV. Dengan kemajuan teknologi fiber optik dan pengembangan infrastruktur telekomunikasi terrestrial seperti kabel bawah laut dan transmisi fiber optik bawah tanah, banyak sistem-sistem satelit itu yang dimanfaatkan sebagai sistem guna memback-up sistem terrestrial. Memang disadari bahwa sistem-sistem terrestrial adalah media transmisi paling bagus untuk layanan percakapan telepon dibandingkan sistem satelit ditinjau dari segi kualitas dan ketersediaan lebar pita. Karena alasan tersebut, permintaan-permintaan sistem satelit tumbuh dengan cepat dan menjadi infrastruktur yang populer untuk pelayanan-pelayanan penyiaran TV global dan regional.
Kemajuan teknologi satelit saat ini dan dalam kerangka globalisasi menghadapi era perdagangan bebas, telah mengubah penggunaan satelit dan sekaligus mengubah situasi bisnis satelit. Sistem-sistem satelit FSS menjadi infrastruktur telekomunikasi yang penting guna meningkatkan daya saing suatu negara dan untuk merebut kesempatan-kesempatan bisnis baru dalam menyediakan telekomunikasi global.

Ukuran stasiun bumi saat ini semakin kecil tergantung pada frekuensi yang digunakan. Pada tahun 1975, ukuran antena berdiameter antara 10 - 13 meter atau bahkan lebih, tetapi saat ini ukurannya hanya berdiameter 60 cm atau bahkan kurang. Pada dasarnya kecenderungan pasar satelit sekarang adalah untuk menyediakan pelayanan-pelayanan telekomunikasi langsung ke pelanggan. Para pelanggan dapat menikmati pelayanan percakapan telepon, faksimil ataupun komunikasi data sambil dalam waktu yang bersamaan juga menikmati siaran TV. Karena keunggulan yang dimiliki sistem satelit FSS seperti misalnya : tidak tergantung pada jarak dan dapat menyediakan layanan untuk semua cakupan wilayah, sehingga sangat menarik bagi negara-negara dengan luas wilayah yang besar, berpulau-pulau dan tingkat kepadatan penduduknya rendah.

2.1.2. Pelayanan-pelayanan multimedia satelit
Kemajuan-kemajuan teknologi multimedia telah meningkatkan permintaan-permintaan berbagai pelayanan multimedia interaktif jenis baru. Beberapa pelayanan multimedia tersebut antara lain seperti : Image viewers, full motion video players, Audio players, high quality document readers. Dalam beberapa kasus, jenis-jenis pelayanan multimedia harus dipilih disesuaikan dengan keterbatasan lebar pita dan permintaan pasar.
Permintaan-permintaan pelayanan multimedia tumbuh dengan pesat, tetapi dalam beberapa kasus ada kalanya sangat sulit untuk memenuhi permintaan tersebut karena kesulitan yang dihadapi dalam menyediakan infrastruktur multimedia. Pengembangan infrastruktur multimedia memerlukan biaya investasi sangat besar dan waktu yang lama. Di negara-negara maju, pengembangan infrastruktur multimedia tidak akan menghadapi berbagai masalah karena mereka biasanya telah memiliki infrastruktur-infrastruktur jaringan telekomunikasi yang telah mapan. Mereka bisa dengan mudah meningkatkan kemampuan jaringan dengan berbagai cara. Sebaliknya kebanyakan negara-negara berkembang masih menitik beratkan pada pengembangan infrastruktur telekomunikasi.

Mereka tidak memiliki dana yang mencukupi untuk diinvestasikan pada jaringan multimedia seperti itu. Sistem satelit multimedia dapat menjadi solusi untuk mengatasi penggunaan biaya investasi yang luar biasa besar, serta masalah kelangkaan pendanaan dan lamanya waktu yang diperlukan untuk proyek tersebut sehingga baik negara maju maupun negara berkembang dapat menyediakan pelayanan-pelayanan multimedia untuk memenuhi permintaan pasar.

Aplikasi-aplikasi satelit multimedia telah dikembangkan sejak sekitar 2 tahun yang lalu. Pada dasarnya pelayanan-pelayanan multimedia dapat dikatagorikan ke dalam aplikasi pasar bisnis dan aplikasi pasar hunian (residential market). Jenis-jenis aplikasi multimedia bisa dilihat pada Tabel 1.

Sistem satelit multimedia digunakan tidak hanya untuk pelayanan-pelayanan multimedia seperti yang terlihat pada Tabel 1, tetapi juga dapat melibatkan beberapa operator dan provider untuk bergabung dan bekerja bersama pada sistem satelit multimedia antara operator telekomunikasi yang lain seperti: value added service provider, akses internet, provider penyiaran TV atau video. Pada segmen bumi atau sisi terminal VSAT, para pelanggan dapat menggunakan sistem-sistem berikut jika diperlukan: terminal VSAT yang fleksibel dan berkemampuan tinggi (Affordable).
Secara teknis, satelit multimedia menggunakan teknik kompresi video independen (misalnya MPEG I/II) dan mendukung baik point to point maupun broadcast video. di samping itu, sistem ini memungkinkan untuk transmisi video secara simultan untuk terminal VSAT tertentu, di samping menyediakan sistem video conferencing dua arah dengan kemampuan multipoint dan asymmetric video.
Beberapa sistem satelit multimedia telah dioperasikan dan beberapa di antaranya masih dalam tingkat pengembangan. Sebagai contohnya : JCSAT Japan, Koreasat, Thaicom, Measat Malaysia, Super Bird Japan, Multimedia Asia (M2A) Indonesia, Mabuhay Pilipina. Pada dasawarsa mendatang, sistem satelit multimedia ini akan tumbuh dan menjadi trend dunia di beberapa negara.

2.1.3. Satelit Direct To Home (DTH)
Televisi telah menjadi bagian yang sangat penting pada kehidupan modern. Secara tradisional, pelayanan penyiaran TV menggunakan transmisi terrestrial dan sistem analog langsung ke rumah-rumah. Guna meningkatkan nilai tambah penyiaran TV, beberapa negara memiliki CATV atau Pay TV (televisi berlangganan) untuk mendistribusikan program-program TV menggunakan jaringan kabel fiber optik langsung ke pelanggan.
Dewasa ini ada kecenderungan bahwa para pelaku bisnis penyiaran TV skala global ingin mendistribusikan program-program TV ke seluruh penjuru dunia dalam jangka waktu implementasi yang singkat. Itulah kenapa mereka menggunakan teknologi Direct To Home (DTH) sebagai infrastruktur TV Link untuk mengirimkan beratus-ratus program langsung ke rumah-rumah melalui jaringan satelit.
Ditinjau dari sisi pelanggan, DTH mempunyai beberapa keuntungan, di antaranya : para pelanggan dapat memilih berbagai macam program, berbagai layanan dapat dilayani di manapun dan kapanpun selama masih pada sistem satelit yang sama. Secara umum pelayanan-pelayanan yang ditawarkan oleh para provider meliputi : program-program TV gratis (program lokal, regional, maupun internasional beserta iklan-iklannya), TV pendidikan, Pay TV dan Video on Demand (VOD) atau Pay Per View.
Pengiriman program dalam sistem DTH menggunakan teknologi kompresi video digital, misalnya berbasis program MPEG-II/III dengan kecepatan data bervariasi dari 1,5 sampai 6 Mbps per channel. Pada sisi penerimaan, para pelanggan dilengkapi dengan antena parabola kecil (berdiameter 60 - 180 cm), boks antarmuka (receiver dan decoder) ke pesawat penerima TV, serta kartu pintar (smart card) yang berkemampuan untuk mengakses sistem.
Beberapa perusahaan global dan sejumlah negara sekarang telah mengimplementasikan sistem ini, di antaranya : DirectTV from Japan, Thaicom, Koreasat, Multimedia Asia Indonesia, Measat Malaysia dan beberapa provider di Amerika dan di negara-negara Eropa.

2.1.4. Akses Internet melalui Satelit
Pelayanan Internet tumbuh dengan sangat pesat dan mencakup hampir semua negara di dunia. Menurut Forrester Research, pada pertengahan tahun 1996, 11 juta pelanggan telah berlangganan Internet. Forrester memperkirakan bahwa jumlahnya akan mencapai 52 juta pada tahun 2000. Pada sisi lain, para pengguna sering merasa frustasi karena kecepatan yang lamban dan dibutuhkannya waktu yang lama untuk menunggu manakala mengakses suatu informasi. Masalah-masalah seperti ini bisa menjadi suatu bencana bagi tumbuhnya permintaan di masa depan.
Sistem-sistem satelit dapat menjadi suatu solusi untuk mengatasi masalah-masalah tersebut. Saat ini jenis teknologi satelit telah digunakan untuk aplikasi akses Internet seperti DirectPC di Amerika, Jepang, Kanada, dan beberapa negara di Eropa. Kecepatan akses Internet dapat menggunakan kecepatan yang bervariasi antara 64 Kbps sampai 400 Kbps untuk keperluan down-loading dengan asymmetric IP traffic : transaksi atau file.
Bagi pengguna skala besar, Intranet telah menjadi populer. Intranet adalah jaringan komunikasi bisnis di suatu gedung, berbasis protokol jaringan TCP/IP. Dua karakteristik yang menarik dari Intranet adalah bahwa Intranet bisa dihubungkan dengan Internet, atau bisa juga tidak dihubungkan dengan Internet. Jika Intranet dihubungkan dengan Internet, Intranet harus dilengkapi dengan perangkat lunak 'firewall'. Dibanding menggunakan jaringan terrestrial, Intranet melalui satelit jauh lebih fleksibel dan mudah untuk dikembangkan. Sistem-sistem satelit multimedia mempunyai kemampuan untuk mengirimkan pelayanan-pelayanan akses Internet kepada para pengguna. Dalam beberapa kasus, sejumlah provider jaringan Internet menggunakan sistem satelit konvensional sebagai infrastruktur internet, sebagai contoh: sambungan point to point atau lease line menggunakan terminal VSAT.

2.1.5. Satellite News Gathering (SNG)
Pelayanan SNG menjadi jenis pelayanan yang populer diantara yang ditawarkan oleh operator-operator satelit. Pelayanan SNG ini menyediakan pada para pelanggannya seperti perusahaan-perusahaan penyiaran TV, pemerintah, untuk memiliki kemampuan yang mobile dalam meliput program-program outdoor dan siaran langsung TV (acara berita dan olahraga) maupun untuk memanfaatkan fasilitas-fasilitas komunikasi pada kondisi bencana atau darurat.
Dalam mengirimkan pelayanan-pelayanan SNG, operator-operator satelit dengan cara sederhana menyediakan stasiun bumi portable atau mobile dengan kemampuan sistem audio, percakapan telepon dan video.
Satelit-satelit dengan frekuensi-frekuensi pita Ku atau Ka memiliki karakteristik yang fleksibel dan portabel disebabkan karena ukuran terminal VSAT mobile nya relatif kecil dan sederhana.
Kebanyakan operator satelit telah melakukan bisnis seperti ini dan permintaan-permintaan akan tumbuh secara berarti, paralel dengan pertumbuhan bisnis penyiaran TV.

2.1.6. Satellite Video conferencing
Video conferencing adalah penggunaan peralatan audio dan video untuk menyelenggarakan konferensi dengan orang-orang yang berada pada lokasi berbeda. Sistem pelayanan ini sekarang masih digunakan hanya untuk tingkat yang masih terbatas. Para pengguna saat ini adalah sektor-sektor bisnis dan industri seperti institusi finansial. Sistem satelit multimedia merupakan infrastruktur yang sangat cocok untuk video conferencing dibanding dengan jaringan lain karena tingkat fleksibilitasnya dan kemudahannya untuk dipasang di manapun

2.2. Permintaan dan Persepsi Pelanggan
Kemajuan teknologi merupakan pendorong yang paling dominan yang mengakibatkan berubahnya masyarakat global ke dalam gagasan dan paradigma baru dalam cara hidup mereka. Tantangan yang paling nyata bagi operator-operator telekomunikasi adalah memenuhi permintaan pelanggan dalam jumlah besar di masa yang akan datang. Permintaan-permintaan baru akan tercipta oleh munculnya berbagai jenis pelayanan baru kepada para pelanggan. Para pelanggan akan memiliki beberapa alternatif pilihan dalam memilih dan menentukan kebutuhan yang nyata.
Pada abad 21, masyarakat akan menghadapi paradigma telekomunikasi baru yang dalam waktu singkat akan tidak sesuai lagi dengan kondisi saat ini. Infrastruktur-infrastruktur telekomunikasi tidak hanya sebagai alat untuk mengirimkan pesan-pesan saja, tetapi juga merupakan basis untuk meningkatkan produktivitas sosial dan meningkatkan kualitas kehidupan. Dalam paradigma baru, telekomunikasi dan komputer akan berperan sebagai infrastruktur yang terintegrasi dan sisi lain yang merupakan isi atau muatan akan diperkaya dan membuat terciptanya situasi yang kondusif dan sinergis. Sehingga di sana akan muncul suatu penyatuan telekomunikasi, komputer dan muatan yang akan membawa masyarakat menghadapi era informasi.
Peran telekomunikasi harus difokuskan pada kemampuan mengakses informasi dengan biaya pelayanan yang rendah, praktis dalam menggunakan pelayanan dan akhirnya ketersediaan pelayanan-pelayanan tersebut di manapun dan kapanpun mereka membutuhkannya.
Pada dasarnya ciri-ciri istimwea dari pelayanan telekomunikasi mempunyai karakteristik yang unik seperti Intelligent, Multimedia, Personalised, Humanised, dan Productive. Intelligent mengandung arti bahwa layanan tersebut mudah digunakan dan praktis penggunaannya. Multimedia berarti bahwa setiap layanan multimedia tersedia di sana. Personalised berarti bahwa pelayanan cukup mudah dan berguna serta dapat digunakan kapanpun dan di manapun. Humanised berarti bahwa pelayanan berada pada satu jalur dengan karakteristik kehidupan manusia dan mampu meningkatkan kualitas kehidupan. Productive berarti bahwa pelayanan tersebut efisien, efektif dan ekonomis.
Ditinjau dari sisi pelanggan, ada 2 katagori kebutuhan pelanggan, yaitu kebutuhan berkaitan dengan bisnis dan kebutuhan bagi rumah tangga/hunian. Pada katagori kebutuhan bagi hunian, pelayanan-pelayanan yang ditawarkan harus memenuhi kebutuhan pelanggan dalam memperbaiki kualitas hidupnya. Hal ini dicerminkan dari kondisi tingkat kesenangan hidup, kehidupan dengan rasa aman dan praktisnya kehidupan. Sementara itu, katagori kebutuhan bisnis adalah bahwa para pelanggan membutuhkan berbagai pelayanan yang mampu meningkatkan produktivitas bisnis melalui kecakapan bisnis dengan menggunakan jaringan yang efisien dan sesuai.
Ketika Mr Bill gates ditanya mengenai visinya berkaitan dengan kesempatan bisnis raksasa di masa depan, beliau memperkirakan jika dibandingkan diantara kemajuan bisnis komunikasi, komputer, dan hiburan (entertaintment) saat ini, maka bisnis hiburan dan bisnis-bisnis lain yang terkait merupakan bisnis yang paling memberi harapan besar.
Di masa depan, masyarakat cenderung untuk melakukan hampir semua aktivitas mereka di rumah (telecommuting) seperti aktivitas bisnis, berbelanja, telebanking, pendidikan, dan hiburan. Dunia hiburan akan menjadi bisnis yang sangat menarik dengan asumsi bahwa semua itu didukung oleh tersedianya infrastruktur jaringan. Time Warner mempersiapkan sebuah skenario kehidupan masa datang berbasis pada kemajuan teknologi multimedia dan Internet global saat ini. Skenario ini menggambarkan bagaimana kehidupan keluarga modern dilengkapi berbagai fasilitas rumah tangga yang serba canggih.

2.2.1. Kebutuhan-kebutuhan hunian
Permintaan paling tinggi bagi kebutuhan hunian saat ini adalah komunikasi dasar seperti telepon (baik telepon tetap maupun telepon bergerak), faksimil, dan televisi. Prioritas kedua dari permintaan hunian adalah pelayanan-pelayanan multimedia yang dapat disediakan baik melalui Internet global maupun jaringan multimedia. Besarnya permintaan hunian dipengaruhi baik oleh tingkat pendapatan maupun tingkat pendidikan.

2.2.2. Kebutuhan-kebutuhan bisnis
Infrastruktur komunikasi untuk masyarakat bisnis menjadi alat yang sangat penting untuk menciptakan semua aktivitas bisnis yang efektif dan efisien. Hampir semua masyarakat bisnis membutuhkan semua tingkat fasilitas komunikasi baik pelayanan-pelayanan dasar (telepon, faksimil, televisi, komunikasi data) maupun pelayanan-pelayanan bukan dasar (pelayanan-pelayanan multimedia interaktif). Sebagai contoh, dalam masyarakat bisnis penerbangan dan perbankan, fasilitas-fasilitas komunikasi yang canggih akan menjadi alat untuk meningkatkan daya saing bisnis mereka.
Untuk bisnis tertentu seperti perminyakan dan pertambangan, fasilitas-fasilitas komunikasi canggih dibutuhkan untuk menciptakan operasi-operasi yang produktif dan efisien baik di lapangan maupun di kantor. Beberapa aplikasi sistem satelit seperti satelit multimedia, global positioning satellite, satelit penginderaan jarak jauh, satelit emergensi, menjadi infrastruktur yang sangat kuat bagi industri-industri pertambangan dan perminyakan.

3. Tantangan-tantangan dan kesempatan-kesempatan yang tercipta oleh kemajuan teknologi
Ditinjau dari sisi pengguna, kemajuan teknologi membuat hidup menjadi lebih baik dan lebih mudah. Fasilitas-fasilitas peralatan dan komunikasi tersedia di manapun dan kapanpun untuk membantu dalam meningkatkan produktivitas baik pada sektor bisnis maupun sektor hunian. Sebaliknya kemajuan teknologi juga menciptakan pasar-pasar dan permintaan-permintaan baru pada semua sektor dan hal ini akan menjadi kesempatan dan tantangan yang sangat besar bagi para provider pelayanan komunikasi untuk menangkap dan memanfaatkan permintaa-permintaan pasar tersebut.
Dengan analisis yang sederhana nampak jelas bahwa komunikasi berbasis pada satelit akan mempunyai prospek yang bagus untuk tumbuh, karena infrastruktur terrestrial tidak tersedia, atau keterbatasan yang ada padanya, baik dalam kualitas maupun kuantitas. Lebih lagi bagi negara yang mempunyai wilayah laut dan darat sangat besar, dan ditambah distribusi populasi yang relatif sangat tidak merata, kesulitan-kesulitan penetrasi teknik-teknik terrestrial akan menawarkan kesempatan-kesempatan yang bagus bagi para operator satelit.
Bagi para provider pelayanan satelit global, ada beberapa kelemahan eksternal yang akan menjadi kendala dalam mengimplementasikan sistem-sistem satelit. Kelemahan-kelemahan tersebut antara lain seperti : pembatasan 'landing ringhts' karena kedaulatan suatu negara, larangan lintas batas bagi pelayanan-pelayanan VSAT berkaitan dengan keterbatasan peraturan dan masalah politik pada pendistribusian TV satelit dan pelayanan-pelayanan percakapan telepon. Kelemahan-kelemahan ini akan menjadi ancaman bagi bisnis satelit di masa depan.
Sebaliknya, sangat disayangkan bahwa semua bisnis satelit saat ini adalah berusaha untuk merebut bagian dari pasar terbatas yang sama, sehingga kompetisi yang sangat keras akan terjadi diantara para operator satelit. Dalam beberapa kasus, mereka saling bersaing pada frekuensi yang sama. Efek negatifnya tidak saja akan menimpa para pemrakarsa, tetapi pada kasus yang merupakan kegagalan akan menjadi suatu pemborosan sumber daya yang sangat berharga.

4. Kesimpulan
Kemajuan teknologi komunikasi satelit telah menciptakan pelayanan-pelayanan komunikasi baru, di samping juga menciptakan kesempatan-kesempatan serta tantangan-tantangan bisnis global. Komunikasi-komunikasi satelit diharapkan mampu menyediakan pelayanan-pelayanan global dan terpadu (seamless) untuk setiap orang dan setiap negara. Juga memainkan peran yang penting dalam menyediakan pelayanan-pelayanan komunikasi personal mobile skala global dan pelayanan-pelayanan komunikasi multimedia skala global.
Kecenderungan saat ini dalam sistem satelit adalah bahwa ketentuan-ketentuan pelayanan satelit langsung ke pelanggan dilakukan dengan menggunakan terminal VSAT. Berbagai pelayanan satelit telah tersedia di pasaran dari pelayanan-pelayanan tradisional sampai ke pelayanan-pelayanan yang paling inovatif seperti pelayanan-pelayanan multimedia.
Sistem komunikasi satelit dapat digunakan untuk menyediakan berbagai pelayanan dengan kualitas yang sama, baik di negara-negara maju maupun di negara-negara berkembang, baik bagi pelanggan hunian maupun bagi pelanggan kalangan bisnis

Juni 22, 2008

SISTEM KOMUNIKASI SATELIT

"Satelit" sering kita mendengar tentang kata-kata satelit,tapi apakah kita mengerti
apakah sebenarnya satelit itu. Saya juga nggak ngerti.Pada Gambar dibawah ini akan dijelaskan tentang arsitektur komunikasi satelit.


Gambar 1. Arsitektur komunikasi satelit

Pada gambar diatas arsitektur komunikasi satelit terdiri dari dua segmen yaitu :
Segmen angkasa dan segmen bumi. Segmen angkasa terdiri dari (Bus, Payload,
Power Supply, Kontrol temperatur, Kontrol attitude dan orbit, sistem populasi,
Telemetry Tracking & Command TTC). Seperti sistem peralatan elektronik lainnya
satelit juga memerlukan power supplay yang biasanya bertenaga surya. Elemen sistem
yang spesifik dari satelit adalah Kontrol attitude dan orbit, serta TTC, kontrol ini
sangat luar biasa karena bisa mengontrol bumi dari angkasa. Dan orang yang membuatnya bisa dikatakan orang gila bagaimana tidak mereka dapat memetakan bumi inchi demi inchi dalam besaran angka-angka yang disebut lattitude dan longitude. Dan standar attitude ini dipakai oleh semua satelit buatan Amerika. Terpikirkan bagaimana kalau kita (Indonesia) membuat atau memetakan bumi ini dalam koordinat longitude dan latitude tersendiri yang berbeda dengan Amerika dan kita membuat juga peralatan tersendiri yang bisa menerjemahkan koordinat attitude "beda" tadi seperti GPS dab Satelit tersendiri sehingga pihak musuh tidak mengetahuinya.Sedangkan pada bagian Segmen Bumi arsitektur komunikasi satelit terdiri dari User terminal, segmen bumi, master dan jaringan. Seperti sistem komunikasi seluler segmen bumi ini bisa disebut mobile stationnya.

Ada banyak bentuk Satelit, bentuk satelit tergantung dari rakitnya atau spaceraftnya pada gambar dibawah ini diperlihatkan contoh-contoh spaceraft.


Gambar 2. Rakit Angkasa

Sedangkan blok-blok rangkaian elektronika yang menyusun arsitektur komunikasi satelit bisa dilihat pada gambar dibawah ini. Seperti komunikasi Duplex (dua arah) lainnya link atau jalur komunikasinya terdiri dari pengirimdan penerima.


Gambar 3. Komponen dasar link satelit

Komponen utama dari satelit adalah antenanya karena antena satelit akan mempengaruhi cakupan luas wilayah yang dapat dilayani oleh satelit tersebut.Walaupun terletak di luar angkasa dan melayang-layang satelit di atas sana bisa tetap mengcover daerah di bumi ini pada tempat yang sama karena satelit ditempatkan pada orbit dan ketinggian tertentu dari permukaan bumi. Kita patut mengacungi jempol kepada penemu keajaiban alam ini dan bisa memanfaatkannya. Jenis-jenis orbit dapat dilihat pada gambar dibawah ini.


Gambar 4. Tipe Orbit

Delay atau waktu tunda yang terjadi dalam hubungan antara pengirim dan penerima dalam hal ini sistem komunikasi satelit dan jelas tanpa kabel merupakan parameter penting yang menentukan kinerja link komunikasi. Sedangkan periode orbit akan menentukan jenis komunikasi satelit dan juga konstelasi dengan desain cakupan komunikasi. Pada gambar dibawah ini akn menjelaskan tentang macam-macam delay
berbanding dengan jarak.


Gambar 5. Perbandingan delay komunikasi satelit

Sedangkan kontelasi satelit atau penempatan area satelit juga merupakan faktor penting lainnya dalam sistem komunikasi satelit. Untuk cakupan global biasannya dibutuhkan banyak satelit yang ditempatkan dalam beberapa bidang orbit dan spasi antar satelit ditentukan. Gambaran tentang hal tersebut bisa dilihat pada gambar dibawah ini.


Gambar 6.Konstelasi Satelit

Bentuk cakupan (beam) satelit ada 3 bentuk yang masing-masing tergantung dari antena yang membentuknya. Ada bentuk global, spot dan shaped.


Gambar 7. Bentuk cakupan satelit

Dalam komunikasi satelit regulasi slot orbit terutama GEO dan frekuensi secara internasional sudah dilakukan oleh ITU-R. Karena tiap negara berhak mengklaim wilayah udara (space) diatasnya, maka harus dilakukan koordinasi untuk filling
orbit dan alokasi frekuensi supaya tidak terjadi overlapping dan interferensi.

Satelit mempunyai bermacam-macam kegunaan. berikut ini akan djelaskan tentang kegunaan satelit. Yang pertama untuk telepon dan data, dial up voice, fax dan data di multiplex dan diolah (dikompresi) sebelum diinputkan ke modem satelit. Contoh diagram cara kerjannya bisa dilihat pada gambar dibawah ini.




Fungsi lainnya adalah untuk Direct Broadcasting Services (Layanan broadcast secara langsung) yangdigunakan untuk TV kabel umpamanya.



Fungsi satelit seperti yang digambarkan diatas adalah untuk:
1. Distribusi point-to-multipoint program TV dari studio ke stasiun broadcast lokal
2. Transmisi point-to-point liputan siaran langsung ke studio
3. Distribusi point-to-multipoint program cable TV dari studio ke cable TV lokal
4. Distribusi point-to-multipoint program cable TV dan/atau jaringan TV langsung dari studio ke customer.

Sedangkan fungsi lain dari satelit misalnya untuk VSAT (very small aperture terminal)
VSAT adalah sistem mini dari sistem komunikasi satelit yang bisanya cakupannya dalam suatu propinsi atau suatu pulau saja.



Gambar 10. Jaringan VSAT

Contoh perangkat VSAT untuk komunikasi broadband bisa dilihat pada gambar dibawah ini.



Keunggulan komunikasi satelit diantaranya adalah :
1. Cakupan yang luas : satu negara, region ataupun satu benua.
2. Bandwith yang tersedia cukup lebar.
3. Independen dari infrastruktur teresterial.
4. Instalasi jaringan segmen bumi yang cepat.
5. Biaya relatif rendah per site.
6. Layanan yang seragam dan untuk saat ini hanya dari satu provider.
7. layanan mobile/wireless yang independen dimanapin juga.

Sedangkan kelemahannya :

1. Up Front Cost tinggi: Contoh untuk Satelit GEO: Spacecraft,
Ground Segment & Launch = US $200 jt, Asuransi : $ 50 jt.
2. Distance insensitive: Biaya komunikasi untuk jarak pendek maupun jauh relatif sama.
3. Hanya ekonomis jika jumlah User besar dan kapasitas digunakan secara intensif.
4. Delay propagasi besar.
5. Rentan terhadap pengaruh armosfir, dll

SATELIT

"Satelit" sering kita mendengar tentang kata-kata satelit,tapi apakah kita mengerti
apakah sebenarnya satelit itu. Pada Gambar dibawah ini akan dijelaskan tentang
arsitektur komunikasi satelit.

Gambar 1. Arsitektur komunikasi satelit

Pada gambar diatas arsitektur komunikasi satelit terdiri dari dua segmen yaitu :
Segmen angkasa dan segmen bumi. Segmen angkasa terdiri dari (Bus, Payload,
Power Supply, Kontrol temperatur, Kontrol attitude dan orbit, sistem populasi,
Telemetry Tracking & Command TTC). Seperti sistem peralatan elektronik lainnya
satelit juga memerlukan power supplay yang biasanya bertenaga surya. Elemen sistem
yang spesifik dari satelit adalah Kontrol attitude dan orbit, serta TTC, kontrol ini
sangat luar biasa karena bisa mengontrol bumi dari angkasa. Dan orang yang membuatnya bisa dikatakan orang gila bagaimana tidak mereka dapat memetakan bumi inchi demi inchi dalam besaran angka-angka yang disebut lattitude dan longitude. Dan standar attitude ini dipakai oleh semua satelit buatan Amerika. Terpikirkan bagaimana kalau kita (Indonesia) membuat atau memetakan bumi ini dalam koordinat longitude dan latitude tersendiri yang berbeda dengan Amerika dan kita membuat juga peralatan tersendiri yang bisa menerjemahkan koordinat attitude "beda" seperti GPS dab Satelit tersendiri sehingga pihak musuh tidak mengetahuinya.Sedangkan pada bagian Segmen Bumi arsitektur komunikasi satelit terdiri dari User terminal, segmen bumi master dan jaringan. Seperti sistem komunikasi seluler segmen bumi ini bisa disebut mobile stationnya.

Ada banyak bentuk Satelit, bentuk satelit tergantung dari rakitnya atau spaceraft-nya pada gambar dibawah ini diperlihatkan contoh-contoh spaceraft.


Gambar 2. Rakit Angkasa

Sedangkan blok-blok rangkaian elektronika yang menyusun arsitektur komunikasi satelit bisa dilihat pada ಗಮ್ಬರ್ dibawah ini. Seperti komunikasi Duplex (dua arah) lainnya link atau jalur komunikasinya terdiri dari ಪೆನ್ಗಿರಿಂ dan penerima.

Gambar 3. Komponen dasar link satelit

Komponen utama dari satelit adalah antenanya karena antena satelit akan mempengaruhi cakupan luas
wilayah yang dapat dilayani oleh satelit tersebut.Walaupun terletak di luar angkasa dan melayang-layang
satelit di atas sana bisa tetap mengcover daerah di bumi ini pada tempat yang sama karena satelit
ditempatkan pada orbit dan ketinggian tertentu dari permukaan bumi. Kita patut mengacungi jempol
kepada penemu keajaiban alam ini dan bisa memanfaatkannya. Jenis-jenis orbit dapat dilihat
pada gambar dibawah ini.

Gambar 4. Tipe Orbit

Delay atau waktu tunda yang terjadi dalam hubungan antara pengirim dan penerima dalam hal ini
sistem komunikasi satelit dan jelas tanpa kabel merupakan parameter penting yang menentukan kinerja
link komunikasi. Sedangkan periode orbit akan menentukan jenis komunikasi satelit dan juga konstelasi
dengan desain cakupan komunikasi. Pada gambar dibawah ini akn menjelaskan tentang macam-macam delay
berbanding dengan jarak.

Gambar 5. Perbandingan delay komunikasi satelit

Sedangkan kontelasi satelit atau penempatan area satelit juga merupakan faktor penting
lainnya dalam sistem komunikasi satelit. Untuk cakupan global biasannya dibutuhkan banyak satelit yang
ditempatkan dalam beberapa bidang orbit dan spasi antar satelit ditentukan. Gambaran tentang hal tersebut
bisa dilihat pada gambar dibawah ini.

Gambar 6.Konstelasi Satelit

Bentuk cakupan (beam) satelit ada 3 bentuk yang masing-masing tergantung dari antena yang membentuknya. Ada bentuk global
spot dan shaped.

Gambar 7. Bentuk cakupan satelit

Dalam komunikasi satelit regulasi slot orbit terutama GEO dan frekuensi secara internasional sudah dilakukan oleh ITU-R.
Karena tiap negara berhak mengklaim wilayah udara (space) diatasnya, maka harus dilakukan koordinasi untuk filling
orbit dan alokasi frekuensi supaya tidak terjadi overlapping dan interferensi.

Satelit mempunyai bermacam-macam kegunaan. berikut ini akan djelaskan tentang kegunaan
satelit. Yang pertama untuk telepon dan data, dial up voice, fax dan data di multiplex
dan diolah (dikompresi) sebelum diinputkan ke modem satelit. Contoh diagram cara kerjannya bisa dilihat pada gambar dibawah ini.

gambar 8

Fungsi lainnya adalah untuk Direct Broadcasting Services (Layanan broadcast secara langsung) yang
digunakan untuk Tv kabel umpamanya.

Gambar9

Fungsi satelit seperti yang digambarkan diatas adalah untuk:
1. Distribusi point-to-multipoint program TV dari studio ke stasiun broadcast lokal,
2. Transmisi point-to-point liputan siaran langsung ke studio,
3. Distribusi point-to-multipoint program cable TV dari studio ke cable TV lokal,
4. Distribusi point-to-multipoint program cable TV dan/atau jaringan TV langsung dari studio ke customer.

Sedangkan fungsi lain dari satelit misalnya untuk VSAT (very small aperture terminal)
VSAT adalah sistem mini dari sistem komunikasi satelit yang bisanya cakupannya dalam suatu propinsi atau suatu pulau saja.


Gambar 10. Jaringan VSAT

Contoh perangkat VSAT untuk komunikasi broadband bisa dilihat pada gambar dibawah ini.

Gambar 11

Keunggulan komunikasi satelit diantaranya adalah :
1. Cakupan yang luas : satu negara, region ataupun satu benua.
2. Bandwith yang tersedia cukup lebar.
3. Independen dari infrastruktur teresterial.
4. Instalasi jaringan segmen bumi yang cepat.
5. Biaya relatif rendah per site.
6. Layanan yang seragam dan untuk saat ini hanya dari satu provider.
7. layanan mobile/wireless yang independen dimanapin juga.

Sedangkan kelemahannya :

1. Up Front Cost tinggi: Contoh untuk Satelit GEO: Spacecraft,
Ground Segment & Launch = US $200 jt, Asuransi : $ 50 jt.
2. Distance insensitive: Biaya komunikasi untuk jarak pendek maupun jauh relatif sama.
3. Hanya ekonomis jika jumlah User besar dan kapasitas digunakan secara intensif.
4. Delay propagasi besar.
5. Rentan terhadap pengaruh armosfir, dll

Labels